Raise your voice.. or not?

Dulu gue selalu berasa gue itu bisa nyanyi. Dengan kepercayaan diri yang tinggi, gue selalu unjuk kebolehan gue tiap ada kesempatan. Entah itu jadi pemimpin pujian di acara kebaktian, ikut acara lomba menyanyi di sekolah, jadi pengisi acara untuk pesta perpisahan sekolah,pokoknya gue berasa gue itu bisa nyanyi.

Tiap kali ditawarin buat isi acara, buat nyanyi, buat apa aja sih sebenernya, gue selalu iya. Gue percaya dengan kemampuan gue. Dan semua orang seperti mendukung gue gitu, Bilang kalau gue bisa dan penampilan gue oke. Makin tinggi dong kepercayaan diri gue.

Sampai akhirnya, gue jadi mikir kenapa gue gak pernah menang kalau ada lomba menyanyi di sekolah. Entah kenapa gue merasa, kalau temen gue minta temen gue yang laen -yang emang jago nyanyi- itu buat nyanyi, kedengerannya lebih tulus daripada kalau saat gue ditawarin buat nyanyi.

Gue jadi berasa, gue selalu dapet kesempatan untuk nyanyi bukan karena gue bisa nyanyi. Tapi karena gue MAU nyanyi.

Gue enggak nyalahin yang minta gue nyanyi. Mungkin mereka udah putus asa, enggak tau mau minta siapa lagi. Mungkin mereka menghargai gue, yang ikhlas, ridho, iya aja kalau disuruh tampil. Tapi gue berasa sakit.

Apa orang laen ngerti?

Kebayang enggak di otak lu, apa yang akan lu lakukan kalau lu denger orang yang enggak bisa nyanyi lagi beraksi penuh percaya diri? Anggep aja lu enggak kenal sama orang itu sebelumnya atau lu enggak deket sama dia. Kemungkinan besar yang akan ada di otak lu adalah, “Ngapain sih dia?” atau lebih sinis, “Kapan sih dia berenti?” atau bahkan jauh lebih sadis lagi “Dia tuh sadar enggak sih udah bikin polusi suara?”

Rasanya sakit ngebayangin gitu.

Dan waktu gue udah mulai kerja, gue denger komentar dari temen-temen kerja gue. Mereka bilang kalau gue itu enggak bisa nyanyi, mendingan enggak usah nyanyi. Mereka sih ngomong dengan nada bercanda tapi serius. Tau kan kayak apa? Kayak lu abis ngomelin orang trus lu bilang ke dia “No hard feeling ya..” Wait.. No heart atau no hard sih? Atau no head? Argh, forget it!

Pertama kali denger, ego gue terusik dong ya. Weits, gue udah banyak banget jam terbang gini, dibilang gak bisa nyanyi? Yang bener aja!

Tapi gue inget lagi tentang perasaan gue. Tentang ketidakyakinan gue akan kemampuan nyanyi gue. Dan gue, down.

Gue sempet tuh yang namanya enggak mau lagi bantuin nyanyi di gereja. Enggak mau ikut latihan vocal group. Enggak mau jadi pemimpin pujian. Bahkan, gue males nyanyi kalau lagi pujian.

Gue berasa ditipu selama bertahun-tahun. Salah, gue berasa bego menahun. Sakit kan, kalau ternyata yang lu yakinin untuk sekian lama itu enggak bener?

Tapi kata-kata temen gue yang laen, bikin gue ‘sedikit’ tersentuh. Dia bilang, “Saya heran sama kamu. Kenapa kalau nyanyi lagu biasa tuh suara kamu, duilee.. Tapi kalau kamu jadi pemimpian pujian, bagus banget penghayatannya”

Gue tau, dia bisa aja enggak bener-bener tulus ngomong gitu. Tapi gue milih buat percaya. Karena gue sendiri, secara jujur, ngerasa beda banget kalau lagi nyanyi di gereja.

Gue bukan orang yang “rohani banget”. Yang tiap hari cuma dengerin lagu rohani. Yang segala atribut-nya berbau religius. Yang rajin mengutip ayat kitab suci untuk jadi status di FB.  Gue belum sampai di level dimana keseharian gue adalah bertekun dan berdoa. Gue harap gue bisa sampai di level itu, tapi gue mengakui kalau gue belum sampai dan mendekati pun belum.

Yang gue akui terjadi dalam diri gue, gue emang ngerasain ‘sensasi’ yang beda kalau nyanyi buat Tuhan. Gue berasa kayak lagi deket banget sama Tuhan, berasa bener-bener berkomunikasi dan iya, gue menghayati banget kalau gue nyanyi.

Rahasia kecil gue -yang sekarang gue bongkar, jadi.. enggak gitu rahasia lagi- adalah selalu berdoa sebelum gue pelayanan, dalam hal ini pelayanan pujian. Isi doa gue kira-kira adalah meminta biarlah Tuhan yang dipermuliakan dan bukan gue yang mencari kemuliaan (baca: pujian dari orang lain)

Ternyata, doa gue dikabulkan kan? Selalu.

Gue inget kakak pembimbing gue di gereja pernah bilang kalau bukan suara bening nan merdu yang membuat Tuhan bersukacita, melainkan suara yang penuh kasih kepada Tuhan, yang tidak mencari kemegahan diri sendiri.

Gue udah enggak sakit hati sama orang yang dulu gue anggep ‘membutakan’ gue dengan nyuruh gue nyanyi padahal gue enggak bisa. Gue bersyukur karena dengan mereka ngasih kesempatan, gue punya pengalaman. Gue juga berterimakasih sama temen gue yang bilang gue enggak bisa nyanyi karena bikin gue tau apa kekurangan gue. Dan gue makin berterimakasih karena di atas itu semua, gue tau apa yang Tuhan mau di dalam hidup gue.

Dia mau gue memuji dan memuliakan Dia dengan sepenuh hati, bukan untuk mencari kemuliaan sendiri, bukan karena gue merasa gue bisa bernyanyi, tapi karena gue emang MAU dan SENANG.

And what I really want to say to all of you..

Orang bisa ngomong apa aja, bisa bikin lu down, bisa bikin semangat, bisa bikin puas diri. Yang harus diingat, apapun yang mereka bilang, jangan pernah lupa kalau di mata Tuhan, kita itu sempurna. Dan apapun yang kita lakukan dengan sepenuh hati dan mengandalkan Tuhan, enggak akan sia-sia.

Hope you get it.

Cheers!

😀

Advertisements

Share your thoughts with me :D

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s