Kenapa harus jadi guru? (3)

Gue baru sadar kalau gue belum ngelanjutin bahasan tentang ‘Kenapa harus jadi guru>’.

Padahal, poin yang mau gue sampein berikut ini cukup penting untuk dibahas, apalagi tentang ‘Kenapa harus jadi guru?’.

Kenapa? Karena yang akan gue bahas sekarang adalah apa yang menarik dari menjadi seorang guru alias asyiknya jadi seorang guru.

  • Jatah libur lebih banyak

                Mostly, kalau murid libur, guru juga libur. Coba aja itung, berapa hari efektif sekolah selama setahun? Terus, kalau untuk beberapa libur panjang kayak natal dan kenaikan kelas, kadang guru masih diwajibkan masuk untuk beberapa hari. Anggeplah hari efektif sekolah ditambah, uhm, sekitar 3 minggu deh. Berapa tuh hari kerja kita selama sebulan? Belom lagi kalau ada acara di sekolah yang berarti kita bebas-tugas-mengajar. Menarik, kan? Paling yang gak enaknya itu karena kita enggak bisa cuti buat ngambil tiket murah. Tapi tetep aja, kalau nanti -atau sekarang udah- bekeluarga, kita akan gampang ngatur jadwal kita liburan karena jadwal libur kita cenderung sama dengan jadwal libur anak. Asyik, kan?

  • sering dapet kado

                HAHA! Ini bener lho. Mau mengajar dimana pun kita, yang namanya orangtua murid, pasti ada aja yang ramah dan bersahabat dengan guru. Gue enggak mau pake tanda kutip karena ada juga yang tulus kok, emang pengen akrab aja sama guru yang udah ngurusin anaknya selama berjam-jam sedangkan dia aja harus mengakui mengurus anaknya itu merepotkan. Yah, walau ada juga yang memberi karena ada maksud lain yang tak terucapkan namun disinggung, “Iyaa..ini ada keripik singkong yang terkenal itu. Enak lho, bu. Apalagi kalau dimakan sambil santai-santai gitu. Ngomong-ngomong, anak saya..” Dan keripik singkong itu pun semakin renyah di mulut gue.

  • you would have at least one -not really secret- admirer

               Se-killer apapun seorang guru, pasti ada aja murid yang sayang banget sama dia. Bisa aja murid itu kagum karena guru itu bisa menjawab soal matematika yang bikin para murid nyaris ngiris urat nadi dalam hitungan detik. Bisa juga karena guru itu bersikap layaknya sahabat dengan murid. Bisa karena guru itu punya tampang yang kece kayak -ehem- gue. Uhm.. gak setuju ya? Oke, pokoknya kece lah. Gue yang kece maksudnya. Tetep gak setuju? Ugh, oke, gak usah dibahas soal kece-kece itu. Jadi, apalagi dalam usia sekolah, umur berapa pun, mereka pasti mencari atau udah punya sosok idola, yang umumnya mereka temukan di dalam guru mereka. So, gak peduli kalau lu berasa lu itu jelek banget dalam ngajar atau pun dalam hal tampang dan kelakuan, pasti ada murid yang memuja lu dan sebagai guru, lu selalu akan jadi role model buat salah satu, banyak atau seluruh murid. Which means, you need to be a good role model for your admirer. Berat yak? Dikit. Tapi siapa sih yang enggak seneng dipuja? Ngeliat ada anak yang super excited dengerin lu ngajar padahal lu kurang persiapan untuk nyiapin bahan ajar. Ngeliat anak yang selalu nurut sama lu padahal kalau sama guru laen nakalnya bikin guru itu mau manjat tiang bendera aja. Atau denger orangtua cerita ke lu kalau murid lu nangis-nangis di toko, mau beliin oleh-oleh buat guru kesayangannya? Enggak berasa jomblo deh, banyak cowok/cewek -walaupun berondong lah yaa- yang siap berebut perhatian lu, baik perhatian dalam tanda kutip ataupun enggak.

  • awet muda

               Kok bisa? Apa hubungannya? Kan ada yang bilang, dengan siapa kamu bergaul, akan mempengaruhi karaktermu juga. Bayangkan, seminggu setidaknya 5 kali bertemu dengan bocah-bocah. Berasa jadi jiwa muda enggak, tuh? Apalagi kalau murid lagi bertingkah konyol yang bikin guru sebenernya pengen banget ikut ketawa tapi harus bersikap tegas, supaya enggak jadi kebiasaan jelek buat si murid. Belum lagi kalau ulangan. Koreksi ulangan itu selalu jadi pekerjaan menyenangkan buat gue karena banyak hal tak terduga  di lembar jawaban itu. Bikin bingung, kok bisa sih nih anak jawab begini. Yang paling menarik itu bagian isian karena sering banget muncul jawaban ‘tak terduga’ dari murid. Eits, tapi bukan berarti pilihan ganda ‘aman’.Coba aja iseng bikin pilihan yang ngaco,entah kenapa ada aja yang jawab dengan jawaban yang ngaco itu. Yang artinya, dia asal nebak dan enggak baca jawaban atau lebih parah, bahkan pertanyaannya dia gak tau apa, jawab aja. Belum lagi kalau lagi sesi diskusi atau tanya-jawab di kelas. Pasti ada aja celotehan murid yang bikin kita terbahak-bahak. Misalnya aja kayak bekas murid gue, yang tau-tau aja counting “Twenty eight..twenty nine..TWENTY TEN!”  *facepalm*

  • selalu up-to-date

               Dari murid, lu akan tau tuh apa lagu yang lagi banyak diputer sekarang ini. Atau apa tren baju yang lagi happening. Mall apa yang punya tempat maen oke. Film yang diputer di bioskop. Apa aja. Kadang juga bukan dari murid doang, orangtua murid turut memberi kontribusi. “Eh, ibu guru, nanti pas pesta kostum, anak saya boleh kan pake baju kayak Katy Perry? Itu lho, penyanyi terkenal itu. Yang bla bla bla bla..” Atau kayak kejadian di kelas temen gue, pas dia lagi ngajar tentang makanan. Dia coba pancing muridnya buat jawab apa makanan favorit mereka. Hening. Lalu satu anak menjawab dengan lantang plus muka ngarep en memelas gitu “Buurrggerr kinngg!” Dan segeralah ramai di kelas, nyebut semua nama restoran yang temen gue dari tau sampe gak tau restoran itu dimana. Dari penasaran sampe enggak yakin, tuh restoran/makanan beneran ada atau enggak.

  • special sensation of being teacher

               Ada rasa seneng yang lu dapet, saat apa yang lu sampaikan diterima dengan baik oleh murid lu. Tapi, lebih seneng lagi kalau murid yang tadinya enggak ngerti apa-apa, akhirnya bisa ngerti apa-apa setelah lu ajarin. Gue sempet kelimpungan nyari cara biar salah satu anak murid gue itu duduk diem di kelas. Kalau kita bujuk, dia makin keras kepala. Diomongin teges pun, sama aja. Akhirnya gue coba deketin dia secara personal, nyuapin dia pas makan (kebetulan ini anak TK, gak kebayang kalau gue harus nyuapin anak SMP), nemenin dia pas lagi waktu bermain,pokoknya gue nyoba bikin dia berasa deket sama gue. Dan untungnya sukses. Pas gue minta dia duduk dengan tenang pas gue ngajar, dia nurut tanpa banyak perbantahan. Itu senengnya.. Priceless. Bukan karena berasa hebat, dia akhirnya nurut sama gue, trus gue ketawa sinis “HAHA! Now you know, who’s the boss!” No,no,enggak begitu. Gue seneng banget karena akhirnya bisa bikin dia nurut. Enggak pake hukuman fisik. Enggak pake kata kasar. Cuma mengandalkan kesabaran. Apa gue yang menang? Enggak, dia yang menang. Dia bisa bikin gue bersabar mendidik dia jadi lebih baik. Dan kepuasan -uhm,agak gak enak ya dibaca? gue ganti deh- sensasi kayak begini nih yang bikin seneng jadi guru.

  • have a ‘big family’

                Lu akan ngerasain punya anak sebelum merit, bahkan lebih banyak daripada yang akan lu punya setelah merit. Kalau udah punya anak, berarti anak lu akan bertambah lagi dan lagi. Apa enaknya punya keluarga besar kayak gini? BANYAK! Contohnya nih ya, lu akan belajar bagaimana menjadi orangtua yang baik. Guru = Orangtua murid di sekolah. Saat di sekolah, mereka itu anak kita. Iya, kita, para guru. Bukan lu sama gue. Atau gue sendiri. Dan itu berarti, saat kita belajar bagaimana mendidik murid kita dengan baik dan benar, kita juga belajar bagaimana mendidik anak kita sendiri nantinya secara sadar ataupun tidak sadar. Enaknya lagi, sah aja kalau kita bertingkah mereka itu kayak anak kita sendiri. Kalau ada orangtua yang complain sama cara mengajar kita, anggep aja itu ‘pasangan hidup’ kita. Toh pas kita punya anak dengan pasangan kita, kita juga harus selalu bersepakat dengan dia kan, gimana mau mendidik anak? Dan masih ada lagi nih, kita punya “mama” yang banyak. Bilang aja kalau kita batuk udah 2 hari belum sembuh, wah, banyak deh tuh “mama” yang ngasih tau obat yang mujarab buat batuk. Dan gak lama, lu udah bingung deh mau pake obat yang mana.

 

Banyak yang bilang jad guru itu adalah suatu panggilan. Bukan wanita panggilan ya. Maksudnya, untuk jadi guru diperlukan niat khusus, yaitu emang tulus pengen mendidik dengan sepenuh hati. Seperti yang gue selalu bilang, SUSAH. Banyak tantangannya. You have to deal not only with the students, but also with their parents, other teachers, school management and even communities. Mereka akan menilai semua yang lu lakuin. Mereka akan men-judge apapun yang lu lakukan karena sebagai pendidik lu harus terdidik. Dan, orang enggak punya definisi yang sama tentang mendidik dan terdidik.

Pada akhirnya, apapun pekerjaan yang lu ambil, selalu membutuhkan pengorbanan. Gak ada pekerjaan yang gampang. Dan gak ada pekerjaan yang gak berarti. Semua kembali ke diri lu, apa yang jadi panggilan hidup lu.

If being teacher is not your call, it doesn’t mean you not well-educated. Orang yang pintar belum tentu bisa mengajar, tapi orang yang bisa mengajar pasti pintar.

Gue nulis ini bukan supaya kalian mau jadi guru. Gue nulis ini supaya kalian tau apa indahnya, pahitnya jadi guru. Kalau ada yang jadi pengen guru karena baca tulisan ini, well, selamat mencoba. Enggak mau pun, no problem lah. Enggak ngaruh apa-apa toh, buat gue? I just want to share my thoughts.

Semoga.. tanpa jadi pendidik pun, kita bisa mendidik anak dengan baik, menunjukkan sikap terdidik kita di dalam setiap kesempatan, supaya bangsa ini.. jadi bangsa yang terdidik!

Cheers!

😀

Advertisements

2 thoughts on “Kenapa harus jadi guru? (3)

Share your thoughts with me :D

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s