Bekas Luka

Belum lama ini, gue dirawat di rumah sakit. Bukan kali yang pertama sih. Gue udah pernah dirawat di rumah sakit waktu kelas 5 SD. Eh, bukan berarti gue seneng juga sih. Cih. Siapa juga yang seneng dirawat di rumah sakit. Enakan juga tidur di rumah. Enakan juga nongkrong di mall sama temen. Enakan juga makan di restoran cepat saji.

Gue itu enggak terlalu rewel pada awalnya. Namanya juga sakit. Disuruh makan apa ya pasrah. Disuntik ya udah. Pas udah agak lama, mulai deh cerewet minta ini itu. Mau main game lah, mau makan yang lain lah. Pokoknya mulai senewen deh.

Tapi, ada yang dari awal udah bikin gue senewen. Temen sekamar? Bukan. Perawat yang suka menghilang tanpa jejak? Bukan. Gue senewen karena harus dipasang infus.

Apa enaknya sih ruang gerak jadi terbatas karena itu? Mau makan, jadi harus pake tangan kiri. Mau maen game, yang notabene harus pake tangan kanan juga dong ya, gak nyaman. Mau ngetik pake handphone qwety, gak nyaman. Bisa pake tangen kiri, cuma apa enaknya sih?

Belum lagi kalau tidur. Gue termasuk orang yang gak bisa tidur dengan posisi ‘biasa aja’. Harus agak atraktif gimana gitu. Oke, gue sedikit lebay. Tapi, bener, gue gak bisa diem kalau tidur. Minimal saat gue mau tidur, gue harus menemukan posisi yang enak dulu, baru bisa tidur.

Masalahnya, posisi yang enak buat gue itu kadang bikin nyokap atau siapa pun yang jaga gue itu senewen. Kadang gue taroh tangan kanan -tangan yang dipasang infus- di atas kepala, kadang gue jadiin tumpuan, pokoknya macem-macem.

Tapi gue tetep aja bandel. Biar diomelin kayak apa, tetep aja gue beratraksi dengan tangan kanan gue. Kadang ya ngumpet-ngumpet aja biar gak ketauan nyokap, biar gak dimarahin. Untung nyokap gak setuju sama usul perawat buat pasang kayu aja di tangan gue, kayak buat anak kecil gitu kalau mereka dipasang infus.

Pas gue pulang, gue cerita sama bokap soal betapa berbahagianya gue saat dilepas infus. Kebetulan, bokap jarang jaga gue di rumah sakit karena banyak banget kerjaan di kantor dan rumah sakit tempat gue dirawat jaraknya lumayan jauh dari rumah. Bokap pun bertanya, “Tapi tangan kamu enggak bengkak?”

“Enggak”

“Bagus dong. Seminggu lebih enggak pindah-pindah infus. Mama aja waktu itu cabut-pasang infus sampe tiga kali”

DOENGG!

Gue langsung shock. Nyokap pun kemudian cerita kalau emang bisa aja tangan bengkak karena dipasang infus. Bisa pas pasang salah atau ya gitu, lama-lama dia bengkak, jadi harus pindah tempat. Makanya plester buat pasang infus tuh leket banget, supaya enggak cepet copot juga. Pasang infus kan lebih sakit daripada disuntik biasa, jarum buat infus tuh lebih tebel.

Lalu gue memperhatikan bekas luka gue di tangan kanan. Mustinya kan cuma ada satu titik gitu, bekas jarum infus, tapi di atas nya dikit ada luka lagi, dua titik yang berdekatan dan di atasnya lagi kayak ada bekas terkelupas gitu. Itu bekas “penampang” jarumnya gitu lah kira-kira. Namanya juga dipasang terus selama seminggu lebih, pasti lecet, gitu kata nyokap.

Dan gue pun masih shock.

Apa jadinya kalau pas pertama dipasang, trus salah? Gue musti ganti tempat lagi. Kalau bengkak, gue musti cabut-pasang infus lagi. Kalau copot, ya sama, pasang lagi. Padahal sekali dipasang trus sekali dicabut aja rasanya, beuh..menyiksa batin.

Sekarang, tiap kali gue liat bekas luka gue di tangan, gue selalu bersyukur dan.. malu.

Bersyukur karena enggak harus ganti-ganti tempat infus, bersyukur semua lancar aja, bersyukur perawat yang masang nemu tempat yang tepat.

Dan ya, malu.. Malu sama nyokap yang udah ngingetin tapi gue tetep aja ngeyel, padahal kan nyokap pasti tau yang baik buat anaknya. Malu juga karena somehow, gue berasa Tuhan tau gue gak bakalan sanggup kalau harus pasang-cabut infus. Bisa tambah stress gue di rumah sakit, hahhaa..

Bekas luka ini bermakna banget buat gue.

Bekas luka ini bukti kalau gue berjuang buat sembuh, walau gue bandel tapi Tuhan tetep sayang dan kasih gue kesempatan untuk memperbaiki kesalahan gue. Masih untung masih bisa diinfus. Kalau udah gak bisa ketolong sama sekali? Masih untung cuma diinfus, gak pake alat bantu medis lainnya. Masih untung selang itu ngalirin cairan elektrolit, bukan darah.

Bekas luka ini menunjukkan kalau gue manusia biasa yang bisa sakit, lemah, gak ada apa-apanya tanpa Tuhan yang menciptakan dan memelihara gue. Mungkin ini terdengar aneh, tapi gue bersyukur karena Tuhan mau menegur gue dengan penyakit yang gue derita sekarang ini. Bukan berarti gue seneng sakit ya. Siapa sih yang seneng sakit. Gue cuma bersyukur karena Tuhan masih mau menegur gue. Artinya, Tuhan masih sayang dan peduli kan sama gue?

Bekas luka ini juga tanda kalau Tuhan tidak pernah membiarkan gue berjalan dan berjuang sendiri. Kebanyakan orang heran bagaimana caranya gue bertahan, tetep ceria dan berasa baik-baik aja padahal kondisi gue enggak bagus. Gue harus bilang, mereka gak tau gimana beratnya gue bertahan pas collapse. Gue inget, gue berasa bersyukur banget karena gue tiba-tiba teringat kisah Ayub, Dia -menurut gue- punya penderitaan lebih hebat dan ditinggalkan oleh saudara bahkan istrinya, teteap bersikap benar di hadapan Tuhan. Gue, didukung dan disemangatin terus sama keluarga dan sahabat, masa mau mengeluh dan marah sama Tuhan? Tapi anehnya, tiap kali gue collapse,pasti gue sendirian. Gue jadi belajar kalau Tuhan mau gue mengandalkan, berseru dan percaya sama Dia. Terbukti, walau gue sendirian, gue tetep baik-baik aja. Walau gue gak bisa boong, kalau gak ada dukungan sama sekali dari keluarga dan temen, gue pasti tidak baik-baik saja.

Buat orang lain, bekas luka mengurangi kecantikan. Buat gue, ini membuat gue merasa semakin berharga. Aneh? Gue cuma belajar bersyukur dalam segala hal dan mengambil pelajaran dari segala peristiwa.

Cheers!

😀

Advertisements

Share your thoughts with me :D

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s