Dear My Lovely Emak – Writing Challenge day 5

Dear Emak,
We haven’t meet for a year. And, we won’t ever meet again. At least, not in this world.
Have I told you how much I miss you?
I remember that day..
Saat Zelie terbangun dengan kaget karena ada yang mengetuk jendela dengan tidak sabar.
Ada suara Ai yang memanggil Zelie. Cepat-cepat Zelie membuka pintu setelah menjawab Ai.
Pas Ai masuk, matanya udah sembab. Lalu..
“Emak udah enggak ada.”
Zelie enggak bisa ngomong apa-apa. Zelie enggak yakin apa yang Zelie rasain saat itu. Zelie bahkan enggak bisa nangis.
Zelie percaya bahwa setiap orang yang meninggal itu berbahagia. Tapi, kenapa terlalu cepat? Kenapa mendadak? Kenapa Zelie enggak ketemu Emak dulu?
Rasanya nyesel karena sebenernya Zelie udah rencana mau nelpon Emak dari kapan tau tapi selalu batal karena Zelie ngerasa bingung mau ngomong apa.
Zelie kangen Emak. Tapi Zelie bukan orang yang pinter basa-basi. Iya, Zelie tau itu semacam excuse. Makanya Zelie sadar kalau menyesal percuma.
Tapi, Zelie enggak bisa menyangkal kalau penyesalan itu ada dan Zelie sangat berharap kalau waktu bisa diputar kembali.
Zelie inget banget kalau Zelie sering berasa bosan ngobrol sama Emak. Sekarang, seandainya bisa memilih, Zelie pengen banget meminta Tuhan memperpanjang waktu Zelie bersama Emak.
Yep, as always, kamu hanya akan tahu betapa kamu sayang seseorang saat dia udah pergi dari kehidupan kamu.
Emak, kita emang enggak deket. Kenangan kita pun enggak terlalu banyak. Sekali pun Zelie menghabiskan waktu masa kecil kebanyakan bersama Emak, kecuekan Zelie jadi bikin kita kurang deket.
Jadi ngebayangin, kalau kita punya banyak kenangan, bakal sesakit apa ya, Mak, rasa kehilangannya?
Zelie enggak bisa bayangin.
Enggak tau deh mana yang lebih enak, banyak kenangan atau enggak. Entahlah. Yang pasti, kehilangan itu menyakitkan.
Sangat.
Oh ya, Zelie jadi galau karena inget kalau Zelie seneng banget nuntun Emak kalau lagi jalan-jalan. Walau akhirnya emang Emak bilang gak usah. Secara Zelie kurus kering dulu.
Sekarang Zelie udah gemuk lho, Mak. Emak kan paling perhatian klo Zelie nambah berat biarpun cuma sedikit. Sekarang nambahnya udah kebanyakan nih Mak, huehehe.. Rambut juga udah panjang.. Emak bakal komentar apa ya kalau sempet liat Zelie yang sekarang?
Berapa minggu yang lalu sempet ngobrol sama Willy, katanya Emak pengen punya tablet yang bisa pake keyboard karena emak kan bisa ngetik 10 jari. Zelie bilang lucu juga kali ya kalau liat Emak ngetik. Dan, eh.. Enggak bisa liat yaa :’)
Kemaren pas pemakaman Emak, Engkong nangis. Rasanya Zelie ikut teriris-iris hatinya denger tangisan Engkong.
Pas Engkong ngucapin terima kasih dan minta maaf atas nama Emak, Zelie makin miris. Zelie sangat berharap Emak ada dan bisa ngeliat dannn bisa denger.
Zelie ngiri sama Engkong, sama oo Evi, om Alex.. Mereka bisa nangis. Zelie enggak..
Zelie cuma bisa nangis dan kejer pas ketemu Papi di rumah duka. Zelie juga enggak tau kenapa nangis. Padahal Papi enggak bilang apa-apa pas liat Zelie.
Saat nenangin Zelie sama Ai yang mewek, Papi bilang, “Kan kemaren ketemu pas terakhirnya..”
Zelie kan enggak! 😦
Saat liat jenazah Emak, Zelie cuma bisa mikir.. “Emak Zelie emang cantik. Sekali pun udah meninggal dan udah tua, cantiknya Emak enggak pernah ilang.”
Terus pas liat foto Emak yang terbaru, yang difoto Siska pas Emak baru sembuh, jadi sedih lagi. Ketawanya Emak itu..ngangenin. I miss your smile.
Saat pada cerita soal Emak, Zelie bisa bayangin cara Emak ngomongnya, cara Emak ketawanya, cara Emak protes, I miss you..
Oh ya, Zelie inget pas mobil mogok di San Diego Hills dan kebanyakan bilang itu karena Papi enggak mau bawain pohon jeruk Emak.
Well.. Zelie enggak percaya hal mistis gitu. Tapi Zelie malah jadi senyum sendiri karna Zelie rasa kita enggak boleh pulang saat Papi ternyata belum makan.
Somehow, it reminds me how you love my dad.
Papi enggak nangis, Emak. Belum liat. Tapi Zelie denger dari Willy kalau Papi sempet suka bengong. Oh ya, Papi lagi..apa sih namanya, cia cai ya? Jadi gak makan sapi. Katanya buat Emak.. 🙂
Anyway.. Zelie nulis ini di dalam perjalanan ke kantor yang macetnya luar biasa.
Tiap kali lewat Puri Kencana, Zelie sering reflek nengok ke arah rumah Emak. Inget waktu tinggal sama Emak. Inget tiap kali lewat situ kayak penasaran ada mobil Emak atau enggak. Liat lampu nyala atau enggak.
Now..rumahnya masih ada. Tapi Zelie gak akan liat Emak lagi di situ.
Enggak akan lagi nganter Emak ke rumah. Enggak akan dadah-dadah ke Emak bareng Vio, Kia, Willy. Enggak bisa lagi nuntun Emak.
Emak.. Zelie kangen Emak.
Kalau aja bisa, Zelie pengen punya waktu lebih banyak sama Emak. Zelie mau Emak tau Zelie sayang Emak walau Zelie slalu gagal mengekspresikannya dengan baik.
Emak.. Will you wait for me in heaven?
I miss you..

Advertisements

4 thoughts on “Dear My Lovely Emak – Writing Challenge day 5

  1. Pingback: Hari Tanpamu | Miss ZP

  2. Pingback: Zelie Petronella

Share your thoughts with me :D

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s