Sandiwara Cinta yang Gagal

Minggu lalu saya dan teman ditugaskan untuk berbelanja kebutuhan kantor, alias stationery dan juga cemilan 😄

Bos memang memberi kami anggaran untuk jajan seperti itu, biar kami bisa pilih sendiri cemilan buat teman kerja.

Selesai berbelanja, saya membeli makanan terlebih dahulu di KFC. Soalnya saya belum makan dan sebenarnya bingung mau beli apa. Di dekat kantor memang tidak banyak penjual makanan.

Eh ternyata makanan yang saya order perlu ditunggu 7 menit. Akhirnya saya minta teman saya yang ikut belanja untuk menunggu di mobil saja.

Sekitar 7 menit, saya duduk menunggu pesanan dan gak pegang hape juga. Ketinggalan di mobil. Jadi saya putuskan untuk melihat apa yang tersaji di layar TV.

Setelah hampir bosan nonton iklan yang diputar berulang, muncul sebuah adegan di tengah hujan.

Wah, video klip, nih. Wah, cheesy, nih 😐

Eh, ternyata video klip ini sudah cukup lama, ya. Maafkan ketidak kekinian saya *salim satu-satu

Sebenarnya saya harus berterima kasih karena video klip tersebut bikin saya gak bosen lagi. Malah, video klip itu bikin saya terinspirasi buat bikin posting ini.

Pas lihat adegan berantem di tengah hujan dan kemudian flashback ke adegan naik motor bareng, saya mulai pasang poker face.

Apalagi saat adegan hujan-hujanan siang bolong. Ya ampun, ujannya tuh seru banget. Saya gak kebayang deh, jadi model untuk video klip itu. Udah masuk angin kali saya 😐

Terus, saat adegan ceweknya angkat telpon sambil senyum-senyum, saya rasa aneh. Ekspresi girangnya terlalu mencolok. Kalau saya jadi tuh cowok yang bawa motor sih udah saya tanya-tanya, angkat telpon dari siapa.

Lalu saat mobilnya muncul… jeng, jeng! Naik Mercedes Benz, boo!

Jomplang banget.

Si cowok pertama bawa Vespa, sedangkan yang kedua bawa mobil mewah banget. Kalau misalnya si cowok pertama bawa CBR atau Ducati gitu, semantara yang kedua bawa Mercedes Benz, ya udah deh.

Atau, yang pertama bawa Avanza sementara satu lagi Innova, ya bolehlah.

Ini tuh jauh banget. Gak sepadan. Kalau emang ceweknya matre, ngapain juga dia masih kasih harapan ke si cowok motor? Udah langsung dapet yang Mercedes Benz, boo! Ngapain juga ngelirik ke cowok motor itu?

Kalau pembelaan dari teman saya, mungkin si cowok motor bisa ngasih yang si cowok mobil gak bisa kasih. Perhatian, kasih sayang, kesabaran, dan semacamnya.

Hm, baiklah, saya akan menerima alasan tersebut.

Lalu adegan saat si cowok motor yang ternyata montir sedang asyik bekerja, si cewek sama cowok mobil lagi berenang-renang unyu. Yang anehnya, pas si cowok motor lagi cuci tangan, dia liat deh tuh pasangan yang lagi berenang unyu.

Gini ya, maksud saya, dia kan di garasi berarti benerin mobilnya. Rasanya gak mungkin garasi tuh gak ada kran buat cuci tangan. Apalagi rumah mewah.

Kalau dari model bak cucinya, sepertinya dia bebersih tangan di dapur, ngapain coba dia harus jauh-jauh ke dapur?

Oke, lalu saya ingat bahwa di rumah alm. Emak, garasi berdekatan dengan dapur. Walau untuk ke dapur harus memutar lewat ruang tamu juga, sih. Err..kita anggaplah garasinya gak ada air buat cuci tangan dan dapurnya dekat dengan garasi. Lalu dapurnya juga menghadap ke kolam renang.

Selanjutnya, adegan menjelang akhir lagu yang benar-benar bikin jengkel saya.

Saat si cowok motor lagi mengutak-atik mesin mobil, muncul si cowok mobil dan mereka toss. Berarti mungkin mereka temenan, ya.

Si cowok mobil masuk ke dalam mobil yang lagi diperiksa. Begitu juga si cewek. Di dalam mobil, si cowok kasih cincin. Anggapannya sih dilamar, ya. Ceweknya kesenengan.

Kasian si cowok motor. Dia berharap saat dia tutup kap mobil, dia tinggal minta bayaran buat jasanya. Eh dia malah harus liat adegan si cewek lagi pelukan mesra.

DRAMA BANGET. SERIOUSLY.

Apa yang menyebabkan penulis script merasa bahwa adalah sangat romantis untuk melamar cewek di dalam mobil yang sedang diperiksa oleh montir?’

Seandainya adegan lamaran dilakukan di restoran sementara si cowok motor adalah pelayannya, menurut saya bakalan lebih masuk akal.

Bahkan dilamar di KFC bakalan lebih romantis dan pantes, daripada dilamar di dalam mobil yang jelas bakalan panas.

Anggaplah mesin boleh dihidupkan, begitu juga AC. Gak bisa apa ngelamarnya di tempat lain? Harus banget di situ?

Jalan dikit ke taman terdekat kan bisa. Atau ya udah lamar aja di rumah (eh, itu adegannya masih di rumah si cowok kan, ya?).

Pokoknya, sangat banyak pilihan yang sederhana, jauh lebih masuk akal dan kece daripada yang terjadi ke si cewek.

I feel bad for her. And cowok motor. Tapi mereka berdua sama salahnya, menurut saya.

Si cewek gak bisa tegas soal siapa yang mau dipilih. Si cowok, diem aja walau tau diselingkuhin.

Baru marah pas ceweknya dilamar. Ceweknya juga baru nyesel pas ketahuan, padahal udah dilamar. Ngapain coba?

Satu hal yang harus saya akui adalah akting tiap dari mereka gak jelek-jelek amat, kok. Cocoklah buat main FTV. Semoga saja lain kali mereka bisa main di film/video klip dengan cerita yang lebih masuk akal.

Cheers!

Zelie ♥

Advertisements

4 thoughts on “Sandiwara Cinta yang Gagal

Share your thoughts with me :D

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s