Hello, It’s Me

Ayo ngaku, berapa banyak dari kalian yang malah nyanyi saat baca judul post ini?

Hello from the other side~

*malah lanjut nyanyi

Sayangnya, kali ini saya gak hendak bercerita atau kasih komentar tentang lagu Adele yang masih hits aja sampai dengan hari ini. Saya mau cerita tentang perubahan yang gak kecil-kecil amat dalam hidup saya.

Seperti yang sudah banyak orang ketahui dan pertanyakan, sudah hampir dua tahun belakangan ini saya mengalami perubahan berat badan yang sebenarnya gak drastis-drastis amat, sih. Cuma karena orang kebanyakan gak sepenuhnya peduli, jadi sadarnya pas udah signifikan aja. *bener deh *percaya deh

Kalau ada yang tanya, emangnya gak mau turunin lagi? Yah mau lah. Tapi kalau nurunin berat badan itu segampang nyalain laptop atau bahkan lampu di ruang tamu, mungkin sekarang berat badan saya sudah ideal.

Ada banyak faktor yang mempengaruhi perubahan tubuh saya. Juga terhadap susahnya kembali ke berat badan sebelumnya. Yang paling kuat adalah faktor U alias Uang. Saya penginnya turunin berat badan yang sehat dan cepat, tapi mahal.

Pengin turunin berat badan yang sehat tapi agak lama, kendalanya di M. Males dan Makan. Bukan males makan, ya. Pakai dan atau malah dikontraskan. Males olahraga teratur, malah makannya yang gak bisa diatur alias lebay.

Tapi, lagi-lagi saya sebenernya tidak hendak membahas lebih dalam tentang masalah tersebut.

Belum lama ini, saya mengambil sebuah keputusan yang gak besar-besar banget buat sebagian orang, yaitu ngewarnain rambut. Tetep aja buat saya itu adalah keputusan yang penting mengingat saya sebenarnya adalah pecinta rambut berwarna hitam.

Hanya saja, karena alasan yang tidak bisa saya jelaskan di post ini, akhirnya saya memberanikan diri mengambil keputusan yang penting ini.

Namanya aja pemula, saya berusaha banget cari yang aman. Takut shock ngeliat perubahan ekstrim pada diri saya. Setelah googling ke sana kemari, akhirnya saya nemu color Auburn yang sepertinya bakal cocok banget nih.

Saya ngambil patokannya warna rambut dark brown, sehingga kalau dikasih warna Auburn kayaknya kece deh.

Harapannya bisa dapet warna yang kurang lebih kayak gini, nih.

auburn hair

 

Walau sudah sibuk cari referensi, saya tetap saja merasa deg-degan pas udah nyampe salon. Takut ternyata hasilnya gak sesuai dengan harapan saya. Takut nyesel.

Adik saya sampai berbaik hati banget foto ekspresi tegang saya saat selesai dikeramas, sebelum pakai cat. Katanya udah kayak mau disuruh ujian.

Yah saya memang berasa kaku banget, sih. Sebagai seorang yang old-fashioned, ngewarnain rambut terasa ekstrim. Tolong tegur saya kalau nanti saya sebut lagi ngewarnain rambut terasa ekstrim, ya. Daritadi kayaknya diulang terus tapi memang begitu sih yang saya rasakan (._. )

Oh ya, saya sempet panik pas mbak-nya bilang kalau gak ada warna auburn. Beliau malah nyaranin warna orange karena katanya hasilnya nanti mendekati, kok.

Pas lihat warna orange-nya, saya shock karena terang banget. Lalu diyakinkan kalau gak akan seterang itu hasilnya. Maklum, kan warna alaminya hitam.

Saya setuju walau berkali-kali bilang, “Gak akan seterang itu ya, mbak. Bener ya, mbak.”

Gak pake tanda tanya, saya pake titik alias pengin kepastian. Sama mbak salon aja masih butuh kepastian, nasib 😦

Hasil akhirnya sih, bisa dibilang gak sesuai sama perkiraan saya tapi saya suka, kok!

Semoga bukan cuma saya yang ngerasa kalau warna baru di rambut itu seolah membawa perubahan yang signifikan dalam hidup. Termasuk, kadar percaya diri saya tuh naik 200%. Gak lebay, sungguh.

Bukan berarti juga gak sayang sama rambut hitam saya. Hanya saja, rasanya seperti pembaruan jati diri. In a good way, for sure.

Gak ada kata terlambat untuk memulai perubahan, apalagi yang baik untuk diri sendiri. Benar, kan? 😉

Perubahan juga bukan berarti kita kehilangan jati diri. Malah, terkadang perubahan bisa membawa kita untuk lebih mengenal diri kita sendiri. Seperti yang saya alami.

Pada dasarnya saya adalah seorang yang malas melakukan perubahan. Saya lebih cenderung apa yang ada aja. Gak mau ribet.

Sekarang, sepertinya perubahan dikit-dikit dan keribetan gak akan jadi terlalu masalah buat saya. Masih berusaha adaptasi. Saya percaya ini akan terus membaik 😉

Sama halnya dengan ukuran badan, saya masih terus berusaha menerima kenyataan. Yang susahnya karena nampaknya orang lain lebih gak bisa nerima daripada saya *rolling eyes

Kalau kamu, apa perubahan yang kau buat baru-baru ini? Atau, apa perubahan yang terkesan biasa saja buat orang lain tapi sebenarnya sangat bermakna buatmu? Share, yuk! 😀

Semoga kita selalu berbahagia dengan setiap pilihan kita 🙂

 

Cheers,

Zelie ❤

 

PS: Nantinya pengin banget warnanya kayak gini, semoga aja cocok hahaha

14-long-burgundy-to-auburn-sombre-hair

Advertisements

2 thoughts on “Hello, It’s Me

Share your thoughts with me :D

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s