Selamat Hari Guru Nasional

Buat yang sudah mengikuti blog ini dari lama atau yang rajin baca postingan lama dari saya (iya, kamu) pasti sudah tahu (bahkan mungkin bosan diingatkan terus) kalau saya sangat senang mengajar.

Pertama kali bekerja, saya bekerja di sekolah sebagai staff admin. Kemudian saya pindah kerja untuk mengejar cita, menjadi guru TK. Yup, spesifik. Saya memang senang mengajar anak kecil.

Hari ini, tanggal 25 November 2014, adalah hari guru nasional.

Timeline saya di pagi ini sudah dibanjiri dengan ucapan terima kasih untuk para guru. Senang rasanya bahwa apresiasi sudah muncul dari pagi hari. Artinya cukup banyak yang ingat.

Kalau pun teringat karena akun selebtwit atau akun populer, gak apa. Yang penting hari guru nasional tidak terlupakan 🙂

Saya, terus terang, baru tahu hari guru nasional dirayakan setiap tanggal 25 November belum lama ini.

Seingat saya waktu sekolah gak pernah disebut soal kapan perayaan hari guru nasional, deh. Atau saya saja yang lupa? 😐

Saya juga gak tahu sejarah kenapa dirayakan tiap tanggal 25 November. Mungkin bisa dicari via google, tapi saya masih terlalu ngantuk buat mencari tahu. Kalian cari tahu sendiri, ya *pasang ekspresi lugu sebelum ditabok

Berhubung saya lagi baik, saya kasih tau deh alasannya. Iya, saya labil. Masa kalian belum tahu?

Tanggal 25 Nov. 2014 diperingati sebagai hari ulang tahun PGRI alias…tahu dong kepanjangannya?

Kalau kalian gak tahu, coba tanya guru kalian. Kalau mereka juga gak tahu, kamu bisa search via google. Lalu anjurkanlah guru kalian untuk gabung. Kecuali guru kalian bule, ya. Itu sih suruh kontak saya aja *ditabok

Nah, sekilas tentang hari guru, sebenarnya ada juga hari guru internasional. Dirayakan tiap tanggal 5 Oktober.

Beberapa negara bahkan meliburkan sekolah saat perayaan hari guru nasionalnya. Kalau di Indonesia, beberapa (atau semua?) sekolah internasional biasanya membuat acara kecil-kecilan, tapi di event international teacher’s day. Mungkin supaya guru dari negara lain merasa disambut atau semacamnya.

Waktu saya menjadi guru TK (dan SD juga, saat itu), perayaan dilakukan secara kecil-kecilan.

Hanya perpanjangan waktu essambly* dari sekitar 30 menit menjadi 60 menit.

Tiap murid diminta untuk membawa bunga/cokelat. Untuk pertama kalinya dalam hidup, akhirnya saya mendapatkan bunga 😦

Tapi tentu saja bukan bunga atau cokelat yang bikin saya senang. Sebagai orang yang pernah mengajar, adalah sebuah kebahagiaan saat melihat murid berhasil menjadi lebih baik.

Saya sangat bahagia saat murid saya menyingkirkan tangan saya. “Mau nulis sendiri,” katanya, padahal sebelumnya saya sampai capek meminta dia menulis sendiri.

Ada rasa hangat yang selalu muncul saat mengingat masa-masa tersebut.

Di hari guru nasional ini, saya kembali rindu mengajar. Juga rindu pada orang-orang yang telah membuat saya ingin menjadi guru.

Selamat hari guru nasional. Semoga semakin banyak pengajar berdedikasi dan mampu menjadi panutan.

Cheers!
Zelie

*semacam upacara, tapi di tempat saya mengajar hanya berupa acara menyanyi bersama untuk semua kelas.

Kenapa harus jadi guru? (3)

Gue baru sadar kalau gue belum ngelanjutin bahasan tentang ‘Kenapa harus jadi guru>’.

Padahal, poin yang mau gue sampein berikut ini cukup penting untuk dibahas, apalagi tentang ‘Kenapa harus jadi guru?’.

Kenapa? Karena yang akan gue bahas sekarang adalah apa yang menarik dari menjadi seorang guru alias asyiknya jadi seorang guru.

  • Jatah libur lebih banyak

                Mostly, kalau murid libur, guru juga libur. Coba aja itung, berapa hari efektif sekolah selama setahun? Terus, kalau untuk beberapa libur panjang kayak natal dan kenaikan kelas, kadang guru masih diwajibkan masuk untuk beberapa hari. Anggeplah hari efektif sekolah ditambah, uhm, sekitar 3 minggu deh. Berapa tuh hari kerja kita selama sebulan? Belom lagi kalau ada acara di sekolah yang berarti kita bebas-tugas-mengajar. Menarik, kan? Paling yang gak enaknya itu karena kita enggak bisa cuti buat ngambil tiket murah. Tapi tetep aja, kalau nanti -atau sekarang udah- bekeluarga, kita akan gampang ngatur jadwal kita liburan karena jadwal libur kita cenderung sama dengan jadwal libur anak. Asyik, kan?

  • sering dapet kado

                HAHA! Ini bener lho. Mau mengajar dimana pun kita, yang namanya orangtua murid, pasti ada aja yang ramah dan bersahabat dengan guru. Gue enggak mau pake tanda kutip karena ada juga yang tulus kok, emang pengen akrab aja sama guru yang udah ngurusin anaknya selama berjam-jam sedangkan dia aja harus mengakui mengurus anaknya itu merepotkan. Yah, walau ada juga yang memberi karena ada maksud lain yang tak terucapkan namun disinggung, “Iyaa..ini ada keripik singkong yang terkenal itu. Enak lho, bu. Apalagi kalau dimakan sambil santai-santai gitu. Ngomong-ngomong, anak saya..” Dan keripik singkong itu pun semakin renyah di mulut gue.

  • you would have at least one -not really secret- admirer

               Se-killer apapun seorang guru, pasti ada aja murid yang sayang banget sama dia. Bisa aja murid itu kagum karena guru itu bisa menjawab soal matematika yang bikin para murid nyaris ngiris urat nadi dalam hitungan detik. Bisa juga karena guru itu bersikap layaknya sahabat dengan murid. Bisa karena guru itu punya tampang yang kece kayak -ehem- gue. Uhm.. gak setuju ya? Oke, pokoknya kece lah. Gue yang kece maksudnya. Tetep gak setuju? Ugh, oke, gak usah dibahas soal kece-kece itu. Jadi, apalagi dalam usia sekolah, umur berapa pun, mereka pasti mencari atau udah punya sosok idola, yang umumnya mereka temukan di dalam guru mereka. So, gak peduli kalau lu berasa lu itu jelek banget dalam ngajar atau pun dalam hal tampang dan kelakuan, pasti ada murid yang memuja lu dan sebagai guru, lu selalu akan jadi role model buat salah satu, banyak atau seluruh murid. Which means, you need to be a good role model for your admirer. Berat yak? Dikit. Tapi siapa sih yang enggak seneng dipuja? Ngeliat ada anak yang super excited dengerin lu ngajar padahal lu kurang persiapan untuk nyiapin bahan ajar. Ngeliat anak yang selalu nurut sama lu padahal kalau sama guru laen nakalnya bikin guru itu mau manjat tiang bendera aja. Atau denger orangtua cerita ke lu kalau murid lu nangis-nangis di toko, mau beliin oleh-oleh buat guru kesayangannya? Enggak berasa jomblo deh, banyak cowok/cewek -walaupun berondong lah yaa- yang siap berebut perhatian lu, baik perhatian dalam tanda kutip ataupun enggak.

  • awet muda

               Kok bisa? Apa hubungannya? Kan ada yang bilang, dengan siapa kamu bergaul, akan mempengaruhi karaktermu juga. Bayangkan, seminggu setidaknya 5 kali bertemu dengan bocah-bocah. Berasa jadi jiwa muda enggak, tuh? Apalagi kalau murid lagi bertingkah konyol yang bikin guru sebenernya pengen banget ikut ketawa tapi harus bersikap tegas, supaya enggak jadi kebiasaan jelek buat si murid. Belum lagi kalau ulangan. Koreksi ulangan itu selalu jadi pekerjaan menyenangkan buat gue karena banyak hal tak terduga  di lembar jawaban itu. Bikin bingung, kok bisa sih nih anak jawab begini. Yang paling menarik itu bagian isian karena sering banget muncul jawaban ‘tak terduga’ dari murid. Eits, tapi bukan berarti pilihan ganda ‘aman’.Coba aja iseng bikin pilihan yang ngaco,entah kenapa ada aja yang jawab dengan jawaban yang ngaco itu. Yang artinya, dia asal nebak dan enggak baca jawaban atau lebih parah, bahkan pertanyaannya dia gak tau apa, jawab aja. Belum lagi kalau lagi sesi diskusi atau tanya-jawab di kelas. Pasti ada aja celotehan murid yang bikin kita terbahak-bahak. Misalnya aja kayak bekas murid gue, yang tau-tau aja counting “Twenty eight..twenty nine..TWENTY TEN!”  *facepalm*

  • selalu up-to-date

               Dari murid, lu akan tau tuh apa lagu yang lagi banyak diputer sekarang ini. Atau apa tren baju yang lagi happening. Mall apa yang punya tempat maen oke. Film yang diputer di bioskop. Apa aja. Kadang juga bukan dari murid doang, orangtua murid turut memberi kontribusi. “Eh, ibu guru, nanti pas pesta kostum, anak saya boleh kan pake baju kayak Katy Perry? Itu lho, penyanyi terkenal itu. Yang bla bla bla bla..” Atau kayak kejadian di kelas temen gue, pas dia lagi ngajar tentang makanan. Dia coba pancing muridnya buat jawab apa makanan favorit mereka. Hening. Lalu satu anak menjawab dengan lantang plus muka ngarep en memelas gitu “Buurrggerr kinngg!” Dan segeralah ramai di kelas, nyebut semua nama restoran yang temen gue dari tau sampe gak tau restoran itu dimana. Dari penasaran sampe enggak yakin, tuh restoran/makanan beneran ada atau enggak.

  • special sensation of being teacher

               Ada rasa seneng yang lu dapet, saat apa yang lu sampaikan diterima dengan baik oleh murid lu. Tapi, lebih seneng lagi kalau murid yang tadinya enggak ngerti apa-apa, akhirnya bisa ngerti apa-apa setelah lu ajarin. Gue sempet kelimpungan nyari cara biar salah satu anak murid gue itu duduk diem di kelas. Kalau kita bujuk, dia makin keras kepala. Diomongin teges pun, sama aja. Akhirnya gue coba deketin dia secara personal, nyuapin dia pas makan (kebetulan ini anak TK, gak kebayang kalau gue harus nyuapin anak SMP), nemenin dia pas lagi waktu bermain,pokoknya gue nyoba bikin dia berasa deket sama gue. Dan untungnya sukses. Pas gue minta dia duduk dengan tenang pas gue ngajar, dia nurut tanpa banyak perbantahan. Itu senengnya.. Priceless. Bukan karena berasa hebat, dia akhirnya nurut sama gue, trus gue ketawa sinis “HAHA! Now you know, who’s the boss!” No,no,enggak begitu. Gue seneng banget karena akhirnya bisa bikin dia nurut. Enggak pake hukuman fisik. Enggak pake kata kasar. Cuma mengandalkan kesabaran. Apa gue yang menang? Enggak, dia yang menang. Dia bisa bikin gue bersabar mendidik dia jadi lebih baik. Dan kepuasan -uhm,agak gak enak ya dibaca? gue ganti deh- sensasi kayak begini nih yang bikin seneng jadi guru.

  • have a ‘big family’

                Lu akan ngerasain punya anak sebelum merit, bahkan lebih banyak daripada yang akan lu punya setelah merit. Kalau udah punya anak, berarti anak lu akan bertambah lagi dan lagi. Apa enaknya punya keluarga besar kayak gini? BANYAK! Contohnya nih ya, lu akan belajar bagaimana menjadi orangtua yang baik. Guru = Orangtua murid di sekolah. Saat di sekolah, mereka itu anak kita. Iya, kita, para guru. Bukan lu sama gue. Atau gue sendiri. Dan itu berarti, saat kita belajar bagaimana mendidik murid kita dengan baik dan benar, kita juga belajar bagaimana mendidik anak kita sendiri nantinya secara sadar ataupun tidak sadar. Enaknya lagi, sah aja kalau kita bertingkah mereka itu kayak anak kita sendiri. Kalau ada orangtua yang complain sama cara mengajar kita, anggep aja itu ‘pasangan hidup’ kita. Toh pas kita punya anak dengan pasangan kita, kita juga harus selalu bersepakat dengan dia kan, gimana mau mendidik anak? Dan masih ada lagi nih, kita punya “mama” yang banyak. Bilang aja kalau kita batuk udah 2 hari belum sembuh, wah, banyak deh tuh “mama” yang ngasih tau obat yang mujarab buat batuk. Dan gak lama, lu udah bingung deh mau pake obat yang mana.

 

Banyak yang bilang jad guru itu adalah suatu panggilan. Bukan wanita panggilan ya. Maksudnya, untuk jadi guru diperlukan niat khusus, yaitu emang tulus pengen mendidik dengan sepenuh hati. Seperti yang gue selalu bilang, SUSAH. Banyak tantangannya. You have to deal not only with the students, but also with their parents, other teachers, school management and even communities. Mereka akan menilai semua yang lu lakuin. Mereka akan men-judge apapun yang lu lakukan karena sebagai pendidik lu harus terdidik. Dan, orang enggak punya definisi yang sama tentang mendidik dan terdidik.

Pada akhirnya, apapun pekerjaan yang lu ambil, selalu membutuhkan pengorbanan. Gak ada pekerjaan yang gampang. Dan gak ada pekerjaan yang gak berarti. Semua kembali ke diri lu, apa yang jadi panggilan hidup lu.

If being teacher is not your call, it doesn’t mean you not well-educated. Orang yang pintar belum tentu bisa mengajar, tapi orang yang bisa mengajar pasti pintar.

Gue nulis ini bukan supaya kalian mau jadi guru. Gue nulis ini supaya kalian tau apa indahnya, pahitnya jadi guru. Kalau ada yang jadi pengen guru karena baca tulisan ini, well, selamat mencoba. Enggak mau pun, no problem lah. Enggak ngaruh apa-apa toh, buat gue? I just want to share my thoughts.

Semoga.. tanpa jadi pendidik pun, kita bisa mendidik anak dengan baik, menunjukkan sikap terdidik kita di dalam setiap kesempatan, supaya bangsa ini.. jadi bangsa yang terdidik!

Cheers!

😀

Kenapa harus jadi guru? (2)

“Gak usahlah kamu jadi guru. Mendingan jadi arsitek kek, dokter kek.”

“Apa enaknya jadi guru? Gaji kecil,sering dimarahin orang,belum ngurus anak yang bandel.”

Dan percaya atau tidak, komentar tersebut diucapkan oleh guru-guru yang sudah berpengalaman mengajar paling sedikit sepuluh tahun.

Apa iya, enggak ada indahnya jadi guru? Apa bener, jadi guru itu bukan suatu hal yang membanggakan?

Hm, sad but true, banyak orang(tua) yang masih menganggap profesi guru bukanlah profesi yang menjanjikan apalagi membanggakan.

Siapa yang pernah denger seorang bapak/ibu pengen anaknya kalau udah gede nanti jadi guru?

Ya, ya, ya.

Gue bisa merasakan sepi langsung mencekam.

Orangtua biasanya akan dengan senang berceloteh bagaimana dia pengen anaknya jadi dokter, insinyur, atlet, bahkan bintang sinetron dan yaaa..paling mesem-mesem kalau pas akhirnya dia cerita anaknya pengen atau ‘kecebur’ jadi guru.

Bahkan -boleh percaya atau gak, tapi ini bener- orang yang berprofesi sebagai guru sendiri pun, sangat jarang yang pengen anaknya mengikuti jejaknya, menjadi tenaga pendidik.

Dan gue akui, jadi guru itu enggak gampang. SUSAH. Lebih gampang bikin laporan keuangan secara berkala daripada ngajarin anak umur 3 tahun gimana caranya nulis huruf B dengan baik dan benar,tanpa bantuan dari orang lain (baca:guru)

Tapi, susah bukan berarti enggak bisa kan?

Sekarang, gue mau memberikan opini tentang apa yang harus lu persiapkan kalau lu mau jadi seorang guru. Kali aja kan ada yang berminat dan pengen tau, apa sih yang harus dipersiapkan kalau mau jadi guru.

  • Percaya Diri

                    Eh? Kok udah kayak mau ikut ajang pencarian bakat sih? Tapi ini beneran. Dalam menghadapi murid – bahkan orangtua atau..atasan? – diperlukan kepercayaan diri karena terkadang kita diperhadapkan dengan situasi yang bikin kita bingung harus jawab apa, bersikap apa dan bereaksi seperti apa. Misalnya gini, murid mengajukan pertanyaan yang kita enggak tau jawabannya. Kalau kita enggak percaya diri, kita akan gelagapan, enggak tau mau jawab apa. Dan kalau kita enggak percaya diri, wah gawat. Baik murid ataupun orangtua akan sulit percaya sama kita karena kita yang enggak yakin sama diri kita sendiri. Gini lah, gimana ceritanya lu mau ngajarin anak kalau lu sendiri enggak yakin dengan apa yang lu ajarin? Gimana ceritanya lu mau ngajarin anak kalau lu sendiri enggak yakin metode pengajaran lu itu bener? They need your self-confidence. Dalam arti, lu harus yakin dengan apa yang lu perbuat. Kalau lu gak yakin, gimana mereka mau yakin, menyerahkan ‘masa depan’ di tangan lu?

  • Jadi pendengar yang baik

                    Guru yang baik itu mendengarkan. Dia akan mendengarkan murid yang mengeluh soal tugas yang gak abis-abis. Dia mendengarkan dengan cermat saat murid bercerita soal teman sekelas yang menyebalkan. Mendengarkan dengan sabar protes dari orang tua yang kurang puas dengan kebijakan sekolah atau bahkan kebijakan guru itu sendiri. Mendengarkan saat rekan sepenanggungan sependeritaan bercerita tentang pengalaman yang didapat selama mengajar, baik suka dan duka. Karena dari mendengar, kita dapat belajar banyak, tahu lebih banyak dan mendapat empati dari si pencerita yang kagum akan adanya orang yang bersabar mendengarkan segala keluh kesah yang diucapkan.

  • Peka dan kritis

                  Gue tadinya mau tulis, banyaklah membaca. Tapi kayaknya udah gak sesuai deh untuk jaman sekarang. Banyak hal yang bisa kita lakukan dalam upaya memperluas wawasan, mengembangkan ide, menambah pengalaman dan memperkaya pengetahuan. Contohnya, pergi ke mall. Eits, jangan salah sangka. Pergi ke mall aja bisa bikin kita belajar banyak hal. Begitu masuk ke dalam sebuah mall, banyak hal yang bisa jadi pusat perhatian kita. Bisa aja perhatian kita langsung tertuju pada promosi di sebuah toko ternama. Atau dekorasi di dalam mall yang bertemakan suatu kegiatan tertentu, misalnya saja, perayaan tahun baru. Nah, dari melihat dekorasi untuk perayaan tahun baru, bisa saja kan menjadi tambahan ide untuk kita, untuk kegiatan murid di sekolah? Entah untuk mereka mengadakan acara, membuat kerajinan tangan, dan lainnya. Itu kalau kita sibuk memperhatikan dekorasi. Kita pasti juga akan menemukan beberapa keluarga, entah itu ayah-ibu-anak, ayah-anak-mbak atau ibu-mbak-anak. Bisa belajar dari mengamati mereka? Bisa dong. Perhatiin aja gimana cara anak mendapatkan apa yang dia mau. Apakah nangis, minta baik-baik atau gak minta pun dikasih? Perhatiin juga siapa yang lebih dominan dalam ngurus anak, apakah mama,papa atau,mbak? Iya,anak yang kita amati bukan murid kita. Tapi, dari observasi kecil-kecilan itu, kita bisa mengenal berbagai macam tipe anak, tipe orangtua bahkan tipe pengasuh (!) Membantu enggak dalam bertugas jadi guru? Banget. Belajarlah peka dalam keadaan sekitar dan berpikirlah secara kritis.

  • enggak bosen belajar

                   Jarang guru yang males belajar, tapi ada. Padahal, gimana ceritanya mau jadi guru kalau sendirinya males belajar? Masih ada hubungan dengan poin sebelumnya. Kalau mau jadi guru, kita enggak boleh berhenti belajar. Pengetahuan itu selalu berkembang. Dinamis. Kalau kita enggak ikut berkembang, mau jadi apa murid yang kita ajar?

  • Enjoy the process

                   Semua pekerjaan butuh ini. Cinta. Apa bisa lu ngajar orang dengan sabar kalau lu sebenernya gak suka ngajarin orang lain? Ada orang yang seneng ‘menggurui’. Ada yang seneng mengajar. Yang seneng menggurui ya seneng aja kasih tau apa yang salah. Kalau yang seneng mengajar, akan senang saat tau tidak ada yang salah dan dengan senang hati menuntun dalam membetulkan yang salah. See the difference or not? Orang yang seneng mengajar akan dengan sabar menjelaskan, mencoba berbagai macam cara agar yang diajar mengerti apa yang dia ajarkan lalu mengapresiasi setiap perkembangan yang terjadi di proses pengajaran. Orang yang seneng ‘menggurui’ hanya akan berfokus pada hasil, benar atau salah.

  • Jadilah pendidik yang terdidik

                   Kan gak mungkin kan ya, kita bisa mendidik anak menjadi anak yang berakhlak baik kalau kita sendiri tidak berakhlak baik? Terimalah kritik dengan lapang dada, jadikan bahan pertimbangan untuk menjadi lebih baik lagi hari demi hari. Jangan malu mengakui kesalahan yang kita buat tapi jangan pernah mengulanginya.

  • setiap murid itu unik, tapi semua butuh kasih sayang

                   Tiap murid membutuhkan pendekatan yang berbeda, punya cara belajar yang beda, punya karakter yang beda, punya latar belakang yang beda. Tapi, semua butuh kasih sayang. Enggak peduli dia emang udah disayang banget sama orang tua di rumah, dia tetep butuh kasih sayang. Gampangnya gini, kalau lu sayang sama murid lu, lu pasti mau yang terbaik buat mereka. Lu akan melakukan segala cara agar mereka bisa jadi lebih baik lagi hari demi hari, bukan cuma secara akademis tapi juga psikis dan spiritual. Saat lu melakukan dengan cinta, didasari oleh cinta dan untuk cinta, pasti akan mendapatkan hasil maksimal. Mungkin enggak merubah kenakalan murid lu secara instan, tapi memberi kekuatan ekstra ke lu buat terus mencoba. Mungkin enggak bikin lu langsung disayang sama semua murid, tapi akan membuat lu memperhatikan semua murid lu dengan sepenuh hati.

Belum lama ini, oma gue bilang kalau dia bangga karena gue mau jadi guru. Dia bilang jadi guru adalah panggilan hidup, enggak semua orang mau dan bisa jadi guru. Jadi guru itu beban moril nya cukup berat, karena berurusan dengan masa depan anak.

Gue setuju sama oma gue dan.. semoga aja gue -dan siapapun yang pengen,sudah atau akan menjadi guru- bisa jadi guru yang baik. Yang bukan cuma bikin anak pinter tapi juga sopan -anak sekarang banyak yang gak sopan! X( – dan berkepribadian baik, seperti gurunya dong yaa..

Cheers!

😀

Kenapa harus jadi guru? (1)

Everyone who know me well, know my desire to be teacher.

Kayaknya mulut gue udah sampe berbusa dan mungkin mereka juga udah bosen kali ya kalau denger tentang gue yang pengen banget jadi guru.

Apalagi begitu akhirnya cita-cita gue kesampean.

Besar kemungkinan mereka makin bosen denger gue cerita dengan berapi-api tentang pengalaman gue jadi guru.

Keluarga gue, temen-temen gue, kebanyakan mempertanyakan kenapa gue bisa seneng banget jadi guru : Apa sih enaknya jadi guru?

Nyokap berpendapat kalau gue gak pantes jad guru dengan fisik yang “kurang berwibawa” plus sikap yang “sedikit” childish.

Komentar bokap: “Kenapa guru? Kenapa enggak dokter? Insinyur? Programmer?”

Well..

Gue rasa, semua pekerjaan itu ada enak dan enggak enaknya.

Kita harus menyamakan persepsi tentang itu dulu.

Kalau lu mau bilang ada pekerjaan yang 100% enak, coba lu sebut apa pekerjaan itu, gue akan sangat mempertimbangkan untuk mengubah profesi.

Nah, setelah kita sama-sama sadar dan paham tentang kenyataan bahwa enggak ada pekerjaan yang 100% enak, gue akan mengungkapkan ‘sisi kelam’ dari menjadi seorang guru.

Eh, kok sisi kelam?

Yah, supaya kalian enggak berpikir gue cuma mencari pembenaran atas pilihan hidup gue, gue mau meyakinkan kalau gue juga tau- ‘tak selamanya indah itu berarti tak bercacat’

  • gak aman kalau pake baju putih. kalau mau pake baju berwarna putih, harus punya motto hidup “Berani kotor itu BAIK!”.

Karena murid kita pasti akan menatap kita dengan tatapan innocent tapi entah kenapa seolah terdengar suara hati kecil mereka yang berkata “Ibu guru berani kotor? Baiklah!” Ini sih lebih ditujukan kepada guru TK walau guru SD kelas kecil mungkin bisa aja ngalamin hal yang sama. Kalau guru SMP atau SMA, kemungkinan ngalamin yang begini sih kecil kemungkinan yaa.

  • you might not only educate the children, but also their parents.

                   Nasibnya jadi guru ya, terutama (lagi-lagi) guru TK, kadang kita bukan hanya harus ngajarin murid tapi juga orangtuanya. Contohnya aja saat kita mengajarkan anak-anak berhitung. Tiap guru mungkin berbeda metode dalam mengajarkan anak berhitung. Nah, karena itulah, udah bukan pemandangan aneh kalau nanti orangtua nyamperin guru trus nanya gimana cara berhitung seperti yang sang guru ajarin. Dan, ya, percaya atau tidak, kadang mengajar orangtua lebih sulit daripada mengajar anak kecil. *senyum simpul

  • you, of course, have to deal with the parents

                   What the diff with point number 2? Well, it simply like this. What I mean with have to deal is you -almost always- have to make a deal with the parents. Contohnya begini,banyak orangtua murid yang merasa kalau dia lebih tau bagaimana cara menjadi guru yang baik daripada guru itu sendiri. Kebijaksanaan guru banyak yang diprotes karena kurang tepat, kurang mendidik, dsb. Nah, di saat seperti inilah seorang guru harus membuat ‘kesepakatan’ dengan para orangtua -yang pastinya enggak mungkin cuma satu  orang yang protes, sangat jarang terjadi- supaya semua pihak merasa senang. Gampang? Tunggu aja sampe lu ketemu sama orangtua murid yang bertitel lebih banyak dari lu, punya anak lebih banyak dari lu, ngurus anak dari lu masih maen petak umpet sama temen-temen laen. Setiap ibu selalu merasa dia lebih tau apa yang terbaik buat anaknya. Gue gak bilang itu salah, walau gue gak sepenuhnya setuju. *gak mau bahas lebih lanjut, nanti jadinya panjang

  • They call it, “Professional”

                   Masih berhubungan dengan yang kedua sama ketiga, guru juga dituntut untuk selalu ceria di depan publik. Enggak kenal deh tuh yang namanya PMS, patah hati, bokek, masalah keluarga, banyak urusan, apapun. Udah mirip sama bintang sinetron deh. Kalau kita enggak sempet ngobrol sama orangtua murid sebentar aja, langsung deh jadi buah bibir. “Duh, guru yang itu mah kalau diajak ngobrol susah,saya enggak mau deh anak saya diajar sama dia.Enggak kepantau nanti perkembangan anak saya” Padahal,kalau kita ngeladenin dia ngobrol,bisa keteteran kerjaan kita atau malah murid kita yang jadi enggak kepantau. Yah, realita. 

  • WTF! They all in there.

                    Kalau yang ini sih, lebih berlaku untuk guru-guru yang masih muda atau berjiwa muda yang eksis di Facebook. Yes, WTF : Welcome to Facebook. Begitu satu murid atau orangtua murid jadi temen di FB, pada umumnya menurun pula aktivitas si guru di Facebook. Takut salah ngomong, nanti kalau update status patah hati, dibilang guru galau. Kalau tulis tentang cinta, dibilang kayak bocah ingusan baru kenal cinta. Mau ngomel tentang kerjaan, nanti jadi bahan omongan. Di-tag foto sedang menggila bersama teman, tergoda untuk jadiin profile picture, eh kalau diliat sama murid atau orangtuanya kan gak lucu. Terpaksa batal. Serasa masa muda dirampas secara paksa. *agak lebay ya, tapi ini sih yang gue rasain. tau deh kalau orang lain.

  •  harus bersahabat dengan cacing gelagapan

                  Maksudnya? Ngg, ini sih sebenernya karna gue bingung aja musti nyebut ini apa. Tapi, maksud gue gini. Tau dong gimana ‘ajaib’-nya tulisan anak-anak? Enggak usah anak TK deh, anak SD, SMP, SMA bahkan mahasiswa aja masih banyak yang tulisannya kayak cacing gelagapan. Iya, gak jelas, kesana kemari semau dia. Sukur-sukur kalau masih gede-gede, kadang udah tulisan jelek, kecil-kecil pula sampe kita harus pake kaca pembesar dan mata batin untuk membaca. Kadang juga mereka salah eja dan salah eja-nya tuh ngawur banget sampe kita gak ngerti yang dia omongin apa, musti pake mata hati untuk bisa ngerti. Kalau sadis, tinggal coret aja. Kalau manis, tulis aja di samping tulisan ‘itu’ –> “Nice try. Better luck next time,dear 🙂 “

  • salah orangtua / salah guru?

                   Ini nih yang paling rancu. Paling membingungkan dan menyesatkan. Jadi misalnya gini, si anak enggak ada progress sama sekali di sekolah. Kita tau dia sebenernya bisa tapi entah kenapa dia males. Dan setelah diselidiki, dia terbiasa kalau di rumah, kalau enggak mau ya udah gak bakal dipaksa sama orangtuanya. Jeleknya, kebanyakan orangtua yang akhirnya nyerah ngadepin anaknya yang udah kepalang basah salah didik, nyerahin pemecahan masalah ke guru tapi enggak melakukan perubahan apa-apa. Orangtua sering beranggapan kalau dia sudah menaruh anaknya di sekolah, maka adalah tanggung jawab sang guru sepenuhnya dalam mendidik anak. Padahal, guru juga butuh support dari orangtua dalam mendidik anak. Ralat deh, guru hanya membantu orangtua mendidik anak. Sehebat apapun sang guru tapi orangtua tidak mendukung perkembangan anaknya sendiri, tetep aja susah buat anak itu berkembang. Percaya deh..

Dan, wow. gue sendiri jujur enggak nyangka gue bisa nemuin lebih dari dua ‘sisi kelam’ menjadi seorang guru. Iya, gue juga sadar kalau cara penulisan gue agak gak ‘guru banget’. Yahh..guru juga manusia kan? Punya sisi lain dalam hidup. Dan setiap guru -manusia- adalah unik. Wajar dong kalau gue agak ‘gak guru banget’ ?

Karena yang paling penting itu bukan gaya mengajar, gaya berbicara, gaya berbahasa. Tapi keinginan untuk mendidik anak secara akademis, kepribadian dan tata krama.

Cheers!

😀