#MauJugaDong Punya Pacar Humoris

couple-1838940_1920.jpg

Hai!

Kali ini saya mau coba lagi bikin rangkaian post seperti #ToBeTheHappyMe. Konsisten atau gak, kita lihat saja nanti. Yang penting dicoba dulu, kan? Hehe

Di #MauJugaDong saya akan membahas ke hal-hal yang sering dianggap sebagai keuntungan, kelebihan, kenikmatan, dan sebangsanya. Padahal, apa benar seperti itu?

Saya mengusahakan agar spesifik dalam menentukan topik supaya gak terlalu rancu atau melebar. Kalau belum maksimal, harap maklum, ya. Tinggalkan kritik dan saran juga akan selalu diterima dengan senang hati, kok! *wink

Sekarang langsung aja kita bahas soal keinginan yang muncul dalam hati soal punya pacar humoris.

Pernah gak sih, jalan sama teman yang kemudian cerita soal tingkah konyol pacarnya? Atau bahkan ngeliat secara langsung saat mereka sedang bercanda seolah dunia milik berdua? Atau mungkin, bisa aja sih, mereka malah bekerja sama buat ngerjain kamu.

Tentu saja hal ini bikin iri, apalagi saat pacarmu orangnya cenderung lempeng aja. Lebih ngenes lagi kalau pacar aja kamu gak punya. Pedih bener.

Continue reading

Cowok Idaman itu..

Gue selalu bingung kalau ditanya soal tipe cowok idaman gue. Karena gue sendiri enggak merasa punya ‘tipe’ tertentu. Pokoknya, suka ya suka aja. Kalau enggak suka dari awal, ya pokoknya enggak bisa jadi suka.

Kadang emang gue suka sok jual mahal sih, bilang enggak ada feel apa-apa sama cowok yang gue baru kenal. Padahal dalem hati udah dag-dig-dug-DUER! Yah, gengsi aja lah, biar enggak terlalu keliatan banget gitu.

Abis kadang temen-temen gue juga heboh bukan kepalang. Nanti ketauan sama cowok itu. Atau enggak nanti mereka sibuk komentar tentang tuh cowok, kayak gue mau merit aja sama tuh cowok. Terlalu kurus, agak ‘melambai’, keliatan pendiem, dan lain-lain. Kan bikin males.

Tapi, seiring berjalan waktu, gue mulai sadar ada beberapa’tipe’ cowok yang bikin gue klepek-klepek tak berdaya.

Salah satunya, cowok yang lucu,pinter mencairkan suasana. Malah, bisa dibilang, gue tuh suka sama cowok yang cerewet. Agak aneh ya. Padahal, kalau nonton film, baca buku, gue tuh seneng banget sama karakter cowok yang pendiem, kutu buku, cool-cool gimanaa gituu.

Ini membuat gue ngeh kalo gue suka sama cowok yang smart. Gue enggak bilang dia harus selalu juara cerdas cermat di tingkat nasional atau rangking 1 di sekolah. Tapi gue suka cowok yang punya wawasan tentang apa yang dia suka. Oke, lebih lanjut, gue suka cowok yang tau apa yang mau dia lakuin dan mau berusaha untuk dapet apa yang dia mau.

Contoh paling sepele adalah saat gue sayang banget sama mantan gue dan gue percaya banget kalau dia sayang sama gue. Kenapa? Karena pas awal pacaran, dia rajin banget nabung biar bisa ngajak gue nge-date. Padahal udah gue bilang kalau bayar sendiri-sendiri aja, tapi dia enggak pernah mau. Dan ngeliat pengorbanan dia, gue terharu. Agak naif ya? Tapi gue selalu kagum sama cowok yang berusaha sebisa mungkin supaya bisa dapetin apa yang dia mau.

Selain itu, cowok yang seneng olahraga juga bisa menarik perhatian gue. Secara, gue kan anaknya gak bisa diem, seneng banget sama yang namanya basket, bulutangkis, voli, sepakbola, futsal, dan sebagainya. Jadi kalau cowok yang gue taksir suka olahraga, wah, tambah kesengsem gue.

Pernah naksir sama cowok karena dia jago olahraga? Pernah. Gue suka sama cowok, kakak kelas yang aktif jadi kiper di tim futsal. Trus kemudian gue tau kalau dia jago gambar, wih, makin klepek-klepek deh gue. Tapi gue enggak pernah berani ngedeketin dia. Entahlah, gue takut ditolak.

Sifat jelek gue, kalau gue suka sama orang, gue akan menjadi defensif. Bener-bener jutek. Biar enggak ketauan kalau gue naksir. Tapi gue juga orangnya spontan. Kalau gue enggak suka sama orang, gue enggak bisa berpura-pura manis. Jadi jutek.

Nah lho! Bingung kan, gimana bedainnya? Makanya, kebanyakan cowok yang gue suka enggak pernah tau kalau gue suka sama dia. Dan kebanyakan cowok yang gue gak suka, malah mikirnya gue naksir sama mereka, cuma sok jual mahal. Aneh ya? Emang.

Lebih lanjut lagi, gue suka sama cowok yang bisa bikin gue penasaran. Cowok yang pinter lah tarik ulur perasaan gue. Yang bisa ramah banget sama gue trus tau-tau ngilang tanpa kabar sedikit pun. Yang bisa menyapa gue dengan ramah di messenger malam ini tapi besoknya cuek bebek kayak enggak pernah ada percakapan yang menarik yang pernah terjadi.

Gue suka diperhatiin. Siapa sih cewek yang gak suka dihujani dengan perhatian? Tapi gue juga orang yang bosenan. Gue gak suka sama hal yang monoton. Gue pernah mutusin cowok gue karena gue tau dia emang begitu. Gue tau dia sayang banget sama gue dan gue bosen. Karena dia selalu begitu. Jahat ya? Emang. Nyesel? Banget.

Gue nyesel karena dulu pernah jadian sama dia. Karena gue berasa, sebenernya dia berhak dapet yang lebih baik dari gue. Seharusnya, dia gak perlu berasa sakit hati karena gue. Tapi karma berlaku dan gue cepet banget dapet balesannya. Jadi, pesen gue, jangan pernah mempermainkan perasaan orang. Sengaja atau enggak. Percaya deh.

Dan pengalaman tadi bikin gue tau kalau gue gak suka sama cowok yang enggak bisa ngatur gue. Gue suka sama cowok yang ‘memimpin’ gue. Bisa bilang kalau gue lagi salah. Bisa ngalahin keras kepalanya gue tanpa bikin gue merasa dia itu nyebelin.

Susah lho. Kebanyakan cowok keras kepala yang deket sama gue cuma bikin gue ilfeel karena keras kepala mereka tuh menurut gue konyol, gak berdasar dan ya, jadinya dibuat-buat. Cuma bikin males.

Trus, lanjut. Gue pun tersadar, kalau selain itu, gue suka sama cowok berpenampilan nerd. Dan anehnya, cowok yang gue suka, dengan tipe seperti itu, enggak pernah jadi pacar gue. Hahaha. Ironis sekali! Yak, gue selalu memendam -cielah- kasih tak sampai ke cowok model begini.

Termasuk si kiper-jago-gambar yang gue sebut tadi. Ada juga kakak kelas yang laen, yang jago bikin puisi,kocak, jago matematika trus sempet menghiasi hari gue selama sebulan penuh tapi akhirnya ilang begitu aja.

Ada juga kakak kelas yang jadi korban cinta monyet gue waktu bocah cuma karena dia punya tanggal lahir yang sama kayak gue. Dan masih banyak lagi. BANYAK? Iya, banyak. Emang salah ya kalau punya kecengan banyak?

Setelah gue menjelaskan panjang lebar begini, gue baru sadar kalau gue selalu membandingkan cowok yang gue suka ataupun deket dengan gue ke satu cowok. Gue merasa wajib mendapatkan cowok yang setidaknya sama kayak cowok itu. Dan gue baru sadar itu sekarang. Saat gue, membandingkan dia sama cowok yang deket sama gue (lagi).

Gue sendiri cuma bisa ketawa ngakak pas sadar, kalau gue sayang banget sama tuh cowok. Sadar dan terencana, gue nyari cowok yang setidaknya bisa bikin gue lupa sama dia. Gue enggak bisa bilang enggak sadar, kan gue bandingin. Ya pasti terencana. Tapi ya itu, gue enggak sadar apa motivasi gue di balik semua itu.Gue baru sadar sepenuhnya sekarang.

Dan gue enggak bisa apa-apa.

Gue cuma bisa berharap kalau nanti emang bakalan ada orang yang bikin gue lupa sama dia. Yang bikin gue enggak lagi ‘mencari’ bayangan dia.

Kayak apa orangnya? Ya kayak semua yang gue sebutin di tipe cowok gue di atas. Masih ada sih beberapa kelebihan dia yang enggak gue sebutin. Tapi jangan deh, nanti dia malah jadi terkenal. Hahaha..

Gue sebenernya enggak setuju dengan yang bilang, cinta itu tidak harus memiliki. Bukannya cinta itu juga berarti berjuang, berjuang supaya orang yang kita sayang bahagia? Dan kalau kita sayang sama dia, bukankah berarti kita pantes buat bikin dia bahagia? Kalau dia enggak bahagia sama kita, well.. bisa enggak kalo gue simpulkan kalo dia yang gak pantes kita sayang? :p

Buat yang merasa tulisan ini buat lu, gue mau bilang, tolong, jangan kege-eran deh. Gue enggak nyebut nama, lokasi dan waktu di sini dan kalau pun lu merasa yang gue tulis di sini mirip sama lu, ya bisa aja kan kebetulan. Kalau merasa ini lu, mendingan tanya aja ke gue. Enggak perlu numpang tenar dengan mencemarkan nama baik.

Buat yang baca dan bilang, galau ih. Gue mau bilang: Biarin! Kan bisa aja sebenernya lu yang bikin gue galau begini. Atau bikin cewek laen yang senasib sama gue jadi galau juga.

Gue udah janji sama temen gue padahal supaya enggak nulis tentang roman picisan. Katanya udah enggak laku.

Tapi sayang banget, gue emang enggak bisa lepas dari roman picisan.

Maaf ya, teman. Makanya, bantuin dong supaya enggak galau lagi, hahha..

Cheers!

😀